Mahasiswa Teknik Sipil ITP, Sukses Tembus Pasar Global Melalui Karya Desain Grafis

Dewasa ini ruang berkarya bagi para seniman terbuka sangat luas, tidak seperti zaman dahulu seniman harus menggelar karya seni di sebuah pameran. Saat ini para seniman dapat memasarkan karyanya  melalui platform sosial media yang mereka bangun. Johan Abdullah, mahasiswa Teknik Sipil Institut Teknologi Padang (ITP) angkatan 2021 merupakan Desainer Grafis Indonesia yang telah berhasil menjual hasil karyanya berupa desain grafis visual artwork kepada pelanggan yang berasal dari luar negeri. Johan menyebutkan bisnis jasa desain yang ia bangun saat ini berawal dari hobi gambar  yang ia gemari sejak kecil. “Sejak kecil saya memang suka menggambar, biasanya saya menggambar di buku tulis. Namun, sejak tahun 2021 saya beralih membuat desain pada perangkat eletronik yang lebih canggih. Pada tahun yang sama saya juga mendirikan jasa desain grafis pada platform Instagram dengan  nama akun @jhnartwork dan @amontesaart,” ucap Johan saat ditemui secara langsung pada Selasa, (11/04). Ia menjelaskan pelanggan pertama yang ia dapatkan berasal dari Negara Amerika yang menggunakan karya desainnya untuk keperluan clothing brand mereka dengan harga 130 USD. Para pelanggan Johan berasal dari clothing brand berbagai negara yang berorientasi pada orisinalitas dan desain yang limited edition. Johan menyampaikan pelangganlah yang menemukan akunnya melalui hastag-hastag yang ia pakai pada caption postingan desain grafis yang ada di Instagramnya. Selain dari Negara Amerika pelanggan Johan juga berasal dari Negara Kanada dan Ngegara Mexico, Johan telah berhasil menjual desainnya dalam harga 60-180 USD /desain  tergantung model desain yang diminta oleh pelanggan. “Art style desain grafis yang merupakan fokus desain grafis saya adalah dark art, realis, dan nuansa retro. Dark art adalah salah satu tipe art style yang diminati oleh para pemilik clothing brand di luar negeri. Namun, saya juga fleksibel pada berbagai jenis art style lainnya sesuai dengan permintaan dari pelanggan,” jelas Johan. Johan menambahkan untuk produksi desain grafis artworknya ia menggunakan tools Procreate. Untuk satu desain grafisnya johan dapat menyelesaikan dalam waktu 1-3 jam sesuai dengan kesulitan desainnya, Johan menggunakan aplikasi pinterest sebagai media untuk mencari inspirasi bagi desain grafis yang akan dia buat. Selain itu, Johan memaparkan dengan kemampuan desain grafis yang dia miliki, dia dapat berkenalan dan membangun relasi bersama illustrator yang ada di Indonesia. Menurutnya relasi ini bermanfaat untuk meningkatkan kemampuan komunikasi dan dapat memberi ruang diskusi untuk dirinya terkait desain grafis. “Saya senang untuk menjalin relasi bersama illustrator baik yang berasal dari Sumatera Barat maupun daerah lainnya di Indonesia. Bahkan melalui relasi ini saya juga terlibat pada project-project yang diadakan oleh komunitas mereka, salah satunya saya ikut terlibat saat menggambar mural playground Rumah Makan Silungkang bersama rekan-rekan dari Padang Mural,” ujar Johan. Pemuda asal Sungai Kamiyang, Payakumbuh ini merasa sangat bangga hasil karyanya diapresiasi oleh pihak Kampus ITP. Sebagai penerima beasiswa Kartu Indonesia Pintar Kuliah, ia yakin hal ini sangat membanggakan bagi orang tuanya. “Ayah dan Ibu saya adalah seorang buruh di kandang ayam penghasil telur di Payakumbuh dan harus menghidupi kami lima bersaudara. Dukungan dari keluargalah yang mampu meningkatkan semangat saya untuk berkarya, sehingga saat ini saya dapat membantu biaya sekolah adik saya,” tutup Johan.Karya buatan Johan diapresiasi oleh Rektor ITP Dr. Ir. Hendri Nofrianto, M.T, Ia sangat bangga karya Johan dapat bersaing dengan karya illustrator di manca negara. Tak sekadar diapresiasi Rektor juga meminta Johan untuk membuat satu desain kaus untuknya yang dihargai secara professional. “Saya sangat senang dengan adanya anak-anak muda yang memiliki karya dan dapat bersaing pada pasar global seperti Johan ini. Saya sebagai dosen dan pimpinan sangat mendukung mahasiswa yang mau berkreasi dan berani untuk mengekpos karyanya, tentu ini juga dapat melatih kemampuan interpersonal dan komunikasi efektif mahasiswa,” imbuh Rektor. Ia menyebutkan ITP sebagai institusi memberikan ruang bagi mahasiswa untuk meningkatkan inovasi, kreatifitas, dan minat bakatnya. Ia menekankan saat ini ITP tidak hanya berpaku pada sisi akademis, namun ITP juga menghargai talenta-talenta kreatif yang dimiliki mahasiswanya. Lebih lanjut Rektor mengungkapkan dengan adanya apresiasi terhadap Johan dapat merubah cara pandang dan berfikir seluruh kalangan. Sehingga, kedepannya dapat terjadi diskusi antar lintas generasi demi menciptakan perkuliahan yang dinamis dan menyenangkan. “Masih banyak potensi kreatifitas lain yang perlu dikembangkan dan di bimbing agar makin luas wawasan kreatifnya. ITP senantiasa terus motivasi mahasiswa untuk dapat berkarya dan meningkatkan potensi dirinya sejalan antara kemampuan intelektual dengan talenta yang dimiliki,” tambahnya. Rektor berharap dengan satu karya yang dimiliki oleh Johan atau mahasiswa lain yang memiliki karya sesuai dengan bidangnya dapat memperkenalkan ITP diseluruh lapisan. Menurutnya dengan ruang yang diberikan ini dapat meningkatkan citra dan kualitas ITP di mata publik.   Created By Widia/Humas             ...
12 April 2023 #mahasiswa #mahasiswa-baru #prestasi

Tim E-SPORT ITP Sabet Juara III Turnamen Baiturrahmah Vokasi Sporty Health Cup 2023

Tim E-SPORT ITP telah berhasil menorehkan prestasi yang membanggakan dengan keluar sebagai juara ketiga pada Turnamen Baiturrahmah Vokasi Sporty Health (BAIVOSH) Cup 2023. Pada putaran final BAIVOSH Cup 2023 yang berlangsung di Auditorium Universitas Baiturrahmah, Minggu (19/02) Tim E-SPORT ITP  tampil konsisten untuk memperoleh hasil terbaik dengan berhasil mengamankan gelar juara III dari total 22 peserta yang berasal dari berbagai Perguruan Tinggi se-Kota Padang. Turun pada enam games yang dipertandingkan, Tim E-SPORT ITP berhasil mencetak 4 kemenangan berturut-turut tanpa mengalami kekalahan. Namun, pada babak Final Upper Tim E-SPORT TRIL ITP harus mengakui kekalahan dari Tim E-SPORT Anestesi Baiturahmah dengan skor 2-1 dan harus mengalami kekalahan berikutnya di Final Lower melawan Tim E-SPORT Poltekkes dengan skor 2-0. Player Tim E-SPORT ITP terdiri dari empat anggota dan satu kapten  yaitu Genta Tri Kurniawan selaku Kapten, Rido Rahman Afriko,  Muhammad Irfan, Febri Usmanto, dan Arif Gandi selaku anggota. Kelima Player Tim E-SPORT ITP berasal dari Teknologi Listrik D4. Turnamen BAIVOSH Cup 2023 merupakan langkah awal bagi Tim E-SPORT ITP dalam menyalurkan potensi mereka dalam bidang video game yang dikemas dalam sebuah ajang pertandingan professional. Ruang kreasi yang diberikan kampus untuk dapat berkompetisi pada turnamen ini adalah bentuk apresiasi bagi mahasiswa dalam menciptakan ekosistem suportif dan kompetitif di kalangan mahasiswa melalui sebuah turnamen. Saat ini dunia olahraga telah memasuki dunia baru dengan hadirnya cabang olahraga E-SPORT. Olahraga E-SPORT dinilai sebagai  bagian dari program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM). Prestasi mahasiswa di bidang E-SPORT ini adalah bukti nyata bahwa implementasi program MBKM yang dicanangkan Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) telah menunjukkan hasilnya. Program ini berorientasi mendorong mahasiswa untuk menguasai berbagai keilmuan yang berguna untuk memasuki dunia kerja. Hal ini menegaskan  bahwa pada abad ke-21 ini, menjadi mahasiswa bukan hanya soal belajar dan aktif organisasi, tetapi juga mencari jati diri guna menemukan bakatnya. Salah satu yang terbentuk di zaman digitalisasi sekarang adalah minat terhadap bermain video game yang mana dapat disalurkan sebagai profesi atlet E-SPORT. Semoga kedepannya Tim E-SPORT ITP semakin menunjukkan geliatnya pada ajang-ajang kompetisi Tournament E-SPORT lainnya, baik di tingkat Regional, Nasional, bahkan Global. Harapannya juga Tim E-SPORT ITP akan mencetak prestasi-prestasi yang akan meningkatkan kualitas prestasi mahasiswa ITP serta meningkatkan citra positif institusi di mata masyarakat.   Created By Widia/Humas   ...
08 Maret 2023 #mahasiswa #mahasiswa-baru #prestasi #spmb

Tim Voli ITP Runner Up Turnamen Baiturrahmah Vokasi Sporty Health Cup Se-Kota Padang 2023

Tim Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Bola Voli Putra  Institut Teknologi Padang (ITP) kembali mengukir prestasi membanggakan bagi ITP. Tim Voli Putra ITP berhasil meraih juara II Turnamen Baiturrahmah Vokasi Sporty Health (BAIVOSH) Cup Se-Kota Padang 2023, setelah dikalahkan dalam partai Final oleh Tim Voli  Universitas Negeri Padang (UNP) dengan Skor 3-1 yang  diselenggarakan di Lapangan RSGM UNBRAH, Sabtu(04/03). Pada turnamen BAIVOSH Cup terdapat dua grup, yaitu Grup Putra dan Grup Putri. Sebanyak puluhan tim mengikuti turnamen ini salah satunya tim Putra ITP. Sepanjang pertandingan tim Putra ITP cukup baik bahkan sempat memimpin pertandingan di babak penyisihan. Sebelumnya di babak Semifinal, Tim Voli Putra ITP berhasil mengalahkan Tim Voli Unand dengan skor 3-2 pada Kamis (02/03).  ITP memberikan apresiasi tinggi atas perjuangan para atlet yang telah memberikan prestasi yang membanggakan bagi ITP. Di sisi lain keberhasilan Tim Voli UKO ITP juga tidak lepas dari dukungan dan motivasi dari Pimpinan dan seluruh civitas akademika ITP. Ruang yang diberikan oleh pihak ITP bagi mahasiswanya untuk berkarya di bidang non akademik memberikan kesempatan, memperluas pengalaman dan jam terbang bagi atlet-atlet Bola Voli di UKM UKO yang memiliki talenta bagus, sehingga dapat menunjukkan kemampuannya. Dipenghujung acara perwakilan dari Turnamen  BAIVOSH Cup menyerahkan hadiah kepada para pemenang. Kejuaraan yang diikuti tim voli dari perguruan tinggi se-Kota Padang menempatkan Tim Voli UNP sebagai juara I. sebagai juara pertama, di ikuti ITP dan Unand sebagai juara kedua dan Ketiga.   Created By Widia/Humas ...
07 Maret 2023 #mahasiswa #mahasiswa-baru #prestasi #spmb

Kisah Dua Mahasiswa Peraih Medali Emas, Perak, Dan Perunggu Kompetisi Sains Pelajar Nasional Mahasiswa Tingkat Nasional Tahun 2023

Bertepatan dengan Puncak Dies Natalis ke-50, Institut Teknologi Padang (ITP) memberikan penghargaan kepada dua orang mahasiswa berprestasi. Piagam penghargaan diserahkan langsung oleh  Ketua Yayasan Pendidikan Teknologi Padang, Drs. H. Zulfa Eff Uli Ras, M.Pd dan Rektor ITP, Dr. Ir. Hendri Nofrianto, M.T., Selasa (28/02), bertempat di Aula Kampus 1 Gedung D, lt 2, Jalan Gajah Mada Kandis Nanggalo, Padang.Dua mahasiswa ITP berhasil menorehkan prestasi di tingkat nasional. Mereka berhasil memperoleh medali emas,perak dan perunggu dalam Kompetisi Sains Pelajar Nasional (KSPN) Mahasiswa Tingkat Nasional bidang Biologi dan Bahasa inggris. Kedua mahasiswa tersebut adalah Ataya Gina Azzura peraih medali emas pada kategori bidang Biologi dan Roid Pratama peraih medali perak pada bidang biologi sekaligus meraih medali perunggu pada bidang Bahasa Inggris. Kompetisi Sains Pelajar Nasional (KSPN) merupakan olimpiade individu jenjang mahasiswa tingkat nasional yang dilaksanakan secara daring. Olimpiade yang diselenggarakan oleh PT. Gantari Competiton tersebut terdiri dari beberapa jenjang pendidikan termasuk kategori guru serta beberapa pilihan bidang. Di antaranya adalah Biologi, Matematika, dan Bahasa Inggris.Menurut Gina, KSPN merupakan event yang cukup bergengsi secara Jumlah peserta. “Hal ini karena yang mengikuti lomba ini lumayan banyak, hampir setiap cabang lomba melampaui 100 pendaftar ditiap jenjang pendidikan,” ungkapnya.Mahasiswi Fakultas Teknik, Program Studi Teknik Sipil  itu menuturkan bahwa motivasi terbesarnya dalam berprestasi adalah keinginan membanggakan kedua orang tua dan keluarga. Gina tidak ingin menyia-nyiakan waktu saat menjadi mahasiswa oleh sebab itu ia aktif mengikuti perlombaan.“Awalnya sering mengikuti akun Instagram  Universitas, dan sering mengikuti kompetisi baik secara daring maupun secara luring, kalau luring biasa saya mengikuti kompetisi yang diselenggarakan oleh lembaga pendidikan di Kota Padang. Untuk  Informasi KSPN ini liat di Instagramnya  PT. Gantari Competiton, waktu itu langsung mau daftar dan ajak temen sekelas yaitu Roid,” imbuhnya.Gina bercerita bahwa saat mengikuti olimpiade seleksi Kompetisi Sains Pelajar Nasional itu cukup mendebarkan, meskipun ia telah terbiasa untuk mengikuti lomba dari bangku SMA tetapi kompetisi kali ini cukup menantang dari segi soal dan proses pelaksaannya. Namun, menurutnya karena kompetisi dilakukan pada periode libur semester Gina bisa konsentrasi dalam persiapan Kompetisi Sains Pelajar Nasional serta menurutnya ini merupakan bukti dari pemanfaatan positif dari sosial media.”Awalnya kanget melihat jenis soal yang diberikan, namun karena memang memiliki latar belakang pendidikan IPA dan memang suka ikut lomba jadi ketika seleksi berlangsung, saya fokus untuk menyelesaikan soal-soal yang diberikan dari ketiga bidang tersebut. Total soal yang saya kerjakan berjumlah 170 soal dalam waktu 180 menit,” tambah Gina.Atas penghargaan yang diberikan oleh ITP Gina turut menyampaikan ucapan terima kasih atas dukungan dari pihak kampus. Gina menilai perhatian kampus sangat besar terhadap pencapaiannya, ia sangat senang bahwa kampus menghargai perjuangan ia bersama rekannya Roid.“Kedepannya Gina ingin mencoba berbagai lomba lagi, karena sebagai penerima beasiswa saya juga ingin terus menambah prestasi. Harapannya untuk kompetisi kedepan ada bantuan pendampingan dan bimbingan untuk  meningkatkan skill keilmuan. Buat ITP semoga makin berkembang dan terus berdedikasi bagi perkembangan  pendidikan Indonesia,” tutup Gina.Berbeda dengan Gina yang telah tebiasa mengikuti lomba, Roid bercerita bahwa ini merupakan kali pertama dia mengikuti Kompetisi Sains. Ia menyampaikan Gina mengajaknya mengikuti kompetisi untuk mengisi liburan semester.“Saya sangat tidak menyangka berhasil meraih medali, bahkan dua medali sekaligus. Saat membuka pengumuman hasil seleksi kompetisi saya merasa sangat bahagia, meski dengan latar pendidikan yang berbeda saya mampu mencetak prestasi dibidang Biologi dan Bahasa Inggris,” ujar Roid.Roid menambahkan setelah mengikuti serangkaian proses seleksi selama dua minggu tepat pada tanggal 31 Januari hasil seleksi diumumkan. Berdasarkan hasil seleksi ia bersama Gina mencoba menghubungi kampus untuk menyampaikan prestasi yang mereka miliki.“Melalui bapak Saiyidinal Fikri, M.T.  selaku Kepala Biro BIKMA dan Pusat Karir ITP kami menginformasikan bahwa kami berhasil meraih medali dalam Kompetisi Sains Tingkat Nasional. Beliau langsung merespon cepat dengan meminta kami untuk mengirimkan beberapa informasi data diri dan Hasil Pengumuman Kompetisi Sains Pelajar Nasional (KPSN) Mahasiswa Tingkat Nasional Tahun 2023,” jelasnya. Roid juga menyampaikan ucapan terima kasih atas apresiasi dan penghargaan yang diberikan oleh ITP. Menurutnya sebagai mahasiswa yang baru tergabung enam bulan di ITP ia sangat salut dengan dukungan dari ITP. Lebih lanjut kedepannya dengan adanya apresiasi ini ia semakin semangat untuk mencoba berbagai lomba lagi termasuk jika ada kesempatan untuk mengikuti lomba pada bidang yang menjadi fokus studinya saat ini. Created By Widia/Humas  ...
02 Maret 2023 #mahasiswa #mahasiswa-baru #prestasi

Mahasiswa ITP Mendapat Medali dalam Kompetisi Sains Pelajar Nasional

Mahasiswa Institut Teknologi Padang (ITP) pada tanggal 28 Januari 2023 mengikuti kompetisi Sains Pelajar Nasional yang dilaksanakan oleh Gantari Competition. Kompetisi ini diikuti oleh 3 (tiga) orang mahasiswa ITP dari program studi Teknik Sipil DIV (Konsentrasi Konstruksi Bangunan Gedung - Sarjana Terapan)  dan Teknik Sipil Sarjana. Selamat kepada Roid Pratama dalam bidang Bahasa Inggris yang berhasil meraih medali perak tingkat nasional yang diikuti oleh 102 peserta. Roid juga berhasil berhasil meraih medali perunggu tingkat nasional dalam bidang Biologi yang diikuti oleh 112 peserta. Selanjutnya, Attaya Gina Azzuhra dalam bidang Biologi, berhasil meraih medali emas tingkat nasional yang diikuti oleh 112 peserta. Selamat juga diucapkan kepada Zukri Popi Manila sebagai peserta tingkat nasional dalam bidang Bahasa Inggris dan Matematika. Selamat dan terus berprestasi.(elsa/humas) ...
01 Februari 2023 #prestasi