Kuliah Tamu Prodi Teknik Informatika ITP Kaji Solusi Perancangan Software yang Berkualitas dan Adaptif bersama System Engineer Privy ID

- 13 Juni 2024

Profesi di bidang teknologi digital kian menarik bagi masyarakat Indonesia, minat generasi muda untuk meningkatkan diri lewat pendidikan dan pelatihan digital juga semakin tinggi. Oleh karena itu, Program Studi Teknik Informatika Institut Teknologi Padang menggelar Kuliah Tamu dengan mengundang praktisi teknologi digital, M. Herwindra Berlian pada Kamis (13/06) secara daring melalui Zoom Meeting.Acara kuliah tamu dibuka langsung oleh Ketua Prodi Teknik Informatika ITP, Eva Yulianti, M.Cs, dalam sambutannya beliau mengucapkan terima kasih atas kesediaan narasumber memberikan cakrawala pengetahuan praktis di dunia industri saat ini kepada para mahasiswa. “Kuliah tamu ini bertujuan untuk mengembangkan iklim pembelajaran yang kolaboratif dan partisipatif bagi mahasiswa Prodi Teknik Informatika ITP. Dengan menghadirkan praktisi, maka para mahasiswa mendapatkan pembelajaran aplikatif tentang keilmuan teknologi digital di skala dunia profesional ,” ungkap ia.Beliau juga menekankan eratnya kaitan antara teknologi dan Prodi Teknik Informatika, serta pentingnya kolaborasi antara dunia akademis dan praktis. Ketua Prodi juga menyampaikan harapan agar mahasiswa dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk menggali informasi dari narasumber ahli. Memasuki acara utama yakni kuliah tamu yang dipandu oleh dosen pengampu mata kuliah Rekayasa Perangkat Lunak Teknik Informatika ITP, Dede Wira Trise Putra, M.Kom. Pada awal sesi diperkenalkan profil narasumber, M. Herwindra Berlian seorang System Engineer dari Privy ID yang sudah berpengalaman di bidang Information Technologi, khususnya merupakan pakar Agile Software Development Practices.Pada kuliah tamu kali ini ia menyampaikan mengenai Practical Agile and DevOps in Industry. Agile merupakan pendekatan iteratif untuk mendukung project management dan software development yang berfokus pada kolaborasi, customer feedback, dan Kemampuan mengambil keputusan dengan cepat. “Metode Agile Development membantu tim developer merumuskan rancangan produk perangkat lunak yang berkualitas dan sesuai dengan kebutuhan pengguna. Saat ini Agile dan DevOps telah banyak digunakan oleh Big Company Industri Teknologi Digital di Indonesia dan Global, “ jelas ia. Herwin menyampaikan bahwa untuk terjun di bidang teknologi digital, mahasiswa harus mengasah kemampuan dan wawasan yang selalu berkembang di dunia teknologi yang dinamis. Ia menambahkan mahasiswa disarankan untuk mengambil sertifikasi keahlian dan membangun portofolio sejak di bangku kuliah.“Saya berharap pengetahuan yang saya bagikan dalam kuliah tamu ini dapat membantu mahasiswa mencapai aspirasi karir baik di bidang DevOps, backend, frontend, dan bidang teknologi digital lainnya ,” tutup ia. Penyampaian narasumber yang atraktif dan komunikatif sehingga berhasil memikat perhatian dan membangun antusias para mahasiswa. Sehingga acara berlangsung menarik, dibuktikan dengan antusiasme mahasiswa peserta kuliah tamu yang mengajukan beberapa pertanyaan dan diskusi singkat.   Created By Widia/Humas   ...

Berita Terbaru

Sebanyak 39 proposal Program Kreatifitas Mahasiswa (PKM) dinyatakan lulus  seleksi internal Institut Teknologi Padang setelah melewati proses review yang ketat. ITP mengambil langkah untuk melakukan seleksi internal sebagai upaya untuk menjaring proposal terbaik yang layak berlaga di seleksi nasional, dimana indikator kelulusan tahap internal dilihat dari segi substansi dan administrasi berdasarkan panduan penulisan PKM Tahun 2024. Sehubungan dengan itu, tahun ini seleksi internal proposal PKM ITP dilakukan oleh tim reviewer yang telah memiliki pengalaman dan pakar dalam penulisan karya ilmiah baik ditingkat Nasional maupun Internasional.  Tim reviewer ITP terdiri dari Eko Kurniawanto Putra, M.T., Prof. Dr. Maidiawati, M.Eng. IPM., dan Yusreni Warmi, Dr. Eng yang merupakan dosen dari beberapa rumpun ilmu di ITP. ITP meloloskan 39 tim PKM yang mencakup bidang PKM yang dirilis oleh Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen Diktiristek, yaitu 25 Tim PKM Pengabdian kepada Masyarakat (PKM-PM), 6 Tim PKM Karsa Cipta (PKM-KC), 5 Tim PKM Karya Inovatif (PKM-KI), 2 Tim PKM Riset Eksakta (PKM-RE), dan 1 Tim PKM Kewirausahaan (PKM-K). Sebelum proposal dikirimkan ke tahap Nasional dilaksanakan workshop pada tanggal 26 hingga 27 Februari 2023. Tujuan workshop ini adalah untuk melakukan pendampingan kepada mahasiswa untuk memastikan sistematika penulisan sesuai dengan pedoman format penulisan PKM, sebab format penulisan berpengaruh besar pada tahap seleksi administrasi. Biro BIKMA, Alumni, dan Pusat Karir ITP sebelumnya telah mendaftarkan usulan proposal dan membuat akun ketua tim pengusul serta akun dosen pembimbing. Selanjutnya, sebelum proposal diunggah ke laman Sistem Informasi Pembelajaran dan Kemahasiswaan (Simbelmawa) Kemendikbud Diktiristek, mahasiswa diwajibkan melakukan pengentrian kelengkapan usulan proposal. PKM merupakan wadah yang dibentuk oleh Ditjen Diktiristek dalam menfasilitasi potensi yang dimiliki oleh mahasiswa Indonesia untuk mengkaji, mengembangkan, dan mewujudkan ide kreatif serta inovasi mahasiswa. PKM adalah salah satu wujud implementasi Tri Dharma Perguruan Tinggi dan mendukung ketercapaian Indikator Kinerja Utama (IKU). Harapanya pada pelaksanaan PKM tahun 2024 banyak proposal yang lulus seleksi Kemendikbud Diktiristek dan mendapatkan hibah pendanaan. Sehingga nantinya akan mampu memacu mahasiswa aktif berpartisipasi menularkan ilmu dan pengalamannya kepada masyarakat. Lebih lanjut, semoga keiikutsertaan ini dapat memberikan kontribusi yang signifikan dalam meningkatkan reputasi ITP di kancah Nasional. Melalui program ini semakin mengukuhkan komitmen ITP menghadirkan solusi kreatif bagi pembangunan dan kemajuan bangsa melalui penelitian-penelitian yang inovatif dan berkualitas. Selamat dan semangat berjuang. Semoga mendapatkan hasil yang terbaik. Created By Widia/ Humas ...

01 Maret 2024

Dalam tiga tahun terakhir peningkatan score SINTA (Science and Technology Index) Institut Teknologi Padang terus bergerak signifikan, hal ini didukung oleh peningkatan peran aktif dosen dalam kinerja publikasi ilmiahnya, khususnya pada jurnal internasional yang bereputasi. Dilansir dari website resmi SINTA Kemendikbud yang diakses pada Rabu (28/02), ITP tercatat meraih poin 7.743 (Sinta Score 3 year) dan 24.450 (Sinta Score overall).Dalam rangka apresiasi atas prestasi dosen ITP yang berperan aktif dalam publikasi ilmiah, ITP merilis 10 besar peringkat dosen terproduktif versi SINTA Tahun 2024. Pemeringkatan SINTA berdasarkan berbagai aspek diantaranya adalah publikasi, penelitian, pengabdian masyarakat, IPR (Hak Cipta), buku, dan network.Penghargaan ini merupakan bentuk apresiasi bagi para dosen yang berhasil meningkatkan kinerja publikasi ilmiahnya, serta sebagai upaya strategis institusi dalam mendorong dan meningkatkan publikasi dosen ITP.Peran aktif para dosen dalam melakukan riset penelitian dan menulis publikasi ilmiah berdampak positif pada peningkatan mutu dan peringkat ITP ditingkat nasional. Hal ini selaras dengan visi ITP mewujudkan perguruan tinggi yang unggul dan humanis, serta karya para dosen ITP dapat bermanfaat untuk dosen, mahasiswa, institusi, dan bagi dunia akademik di Indonesia.SINTA merupakan platform yang dapat memberikan akses ke data yang berkaitan dengan publikasi dan penelitian di Indonesia. Sistem informasi penelitian berbasis web menawarkan akses yang cepat, mudah dan lengkap untuk mengukur kinerja peneliti (author), institusi (afiliasi), dan jurnal di Indonesia.Dalam Pembuatan SINTA ini melibatkan sistem-sistem eksternal yang saling terintegrasi diantaranya Publikasi dengan basis data Scopus, WoS, Google Scholar, dan Garba Rujukan Digital (Garuda), Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat dengan basis data Bima, data Akreditasi jurnal dengan basis data Arjuna, data Kekayaan Intelektual yang berbasis pada Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI), serta data buku yang berdasarkan data pada Perpustakaan Nasional. Selain jumlah artikel, jumlah sitasi (kutipan) juga mempengaruhi penilaian. Semakin banyak pencapaian publikasi, penelitian,pengabdian masyarakat, IPR dan buku, maka akan semakin tinggi juga peringkat SINTA dosen di institusi masing-masing.Harapannya capaian ini terus meningkat selaras dengan pengembangan riset inovatif yang mendorong hilirisasi untuk menjawab kebutuhan masyarakat. Inovasi berbasis riset yang dilakukan ITP, lebih dari pengembangan keilmuan, namun sebagai kontribusi nyata terhadap penyelesaian permasalahan masyarakat dan agenda kebangsaan. Berikut Peringkat 10 Besar Dosen Peraih SINTA Score 3 Year Tertinggi : 1. Prof. Dr. Ir. M. Yahya, M.Sc dengan Score 3 Year 749 2. Dr. Ade Indra, M.T. dengan Score 3 Year 587 3. Sulaeman, S.T., M.T. dengan Score 3 Year 411 4. Dr, Ir. Nofriady Handra, S.T., M.Sc. IPM, ASEAN Eng. dengan Score 3 Year 256 5. Sri Hartuti, Ph. D dengan Score 3 Year 222 6. Yusreni Warmi, Dr. Eng dengan Score 3 Year 211 7. Zuriman Anthony, M.T. dengan Score 3 Year 197 8. Anna Syahrani, M.Eng dengan Score 3 Year 186 9. Arfidian Rachman, Ph.D dengan Score 3 Year 185 10. M. Ridwan, Dr. Eng dengan Score 3 Year 180 Created By Widia/Humas ...

28 Februari 2024

Prof. Dr. Maidawati, S.T., M. Eng resmi dikukuhkan pada puncak peringatan Dies Natalis ITP ke 51, Rabu (21/02) di Aula Gedung D Kampus I ITP. Dalam pidato pengkuhannya, Prof. Maidiawati mengungkapkan rasa syukur dan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah memberi dukungan dan bantuan hingga ia mampu mencapai posisi Guru Besar.Momen haru tercipta saat Prof. Maidiawati menyampaikan rasa terima kasih kepada keluarga, yang merupakan garda terdepan dalam mendukung dan menguatkan setiap langkahnya. Suara Prof. Maidiawati terdengar bergetar dan matanya berkaca-kaca saat membacakan bait-bait terakhir pidato pengukuhannya. Beberapa kali wanita kelahiran Pasar Kambang, 51 tahun silam harus berhenti sejenak membacakan teks pidato untuk menyeka air matanya yang mengalir deras. Usai menyampaikan pidato, Prof. Maidiawati langsung mendatangi sang suami Prof. Dr.Eng. Ir. Jafril Tanjung, M.T sambil memeluk dengan erat. Selanjutnya, ia memeluk dan menyalami anak perempuan satu-satunya, dr. Zahra Nadya Habaallah dan seluruh keluarga besarnya.Anak ketiga dari lima bersaudara ini berkisah ia terlahir dari keluarga sederhana di Pasar Kambang, Pesisir Selatan. Ayahnya H. Marlis Arif dan Ibunya Hj. Busni sehari-hari bekerja sebagai pedagang rempah-rempah. Kecintaannya terhadap dunia eksakta mengantarkan ia untuk melanjutkan studi di Departemen Teknik Sipil Universitas Andalas dan berhasil meraih gelar Sarjana pada tahun 1996. Lalu pendidikan S2 ia tempuh di Architecture and Civil Engineering Departement Toyohashi University of Technology, Jepang  dan berhasil meraih Magister of Engineering pada tahun 2009. Pendidikan doktoral diselesaikan di Mechanical and Structural System Engineering Departement Toyohashi University of Technology, Jepang pada tahun 2013. Beliau merupakan Sarjana pertama di dalam keluarga yang telah berhasil meraih 7 hibah, merilis 1 buku, dan menulis 53 Publikasi Ilmiah baik di tingkat Nasional maupun Internasional. Serta memiliki banyak pengalaman kajian teknis dan kebijakan dalam 10 tahun terakhir ini. Dalam pidato pengukuhan yang berjudul “Model Analitik Dinding Masonry untuk Menentukan Indeks Seismik Gedung Beton Bertulang”. Ia merumuskan kesimpulan bahwa asesmen kapasitas seismik untuk gedung eksisting di daerah rawan gempa sangat direkomendasikan.Tak tanggung-tanggung, penelitian ini telah ditekuni Prof. Maidiawati sejak tahun 2010 silam. Ketertarikannya pada bidang struktur beton sangat besar hingga ia mampu dengan tekun menelitinya selama hampir 14 tahun lamanya.Prof. Maidiawati mengungkapkan gelar Guru Besar itu tidak datang begitu saja. Ada cerita dan perjuangan panjang hingga impiannya menjadi seorang Guru Besar bisa tercapai.  Ia mengungkapkan posisi Guru Besar merupakan posisi yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya, menurutnya pencapaian pada posisi ini tidak lepas dari afirmasi positif yang terus ia tanamkan dalam fikirannya. “Dalam proses perjalanan mencapai gelar Guru Besar saya senantiasa berfikiran positif terhadap seluruh ketetapan Allah SWT. Saya senantiasa memanfaatkan peluang yang ada, karena saya yakin apabila satu pintu tertutup maka akan terbuka pintu-pintu lain yang memiliki keberkahan ,” ujar ia.Prof. Dr. Eng. Ir. Jafril Tanjung, M.T selaku suami menuturkan bahwa pencapaian Prof. Maidiawati sebagai Guru Besar adalah berkat kegigihan dan keuletan yang tinggi serta keinginan untuk senantiasa berkarya. Menurutnya komitmen dan konsistensi juga membawa pengaruh yang sangat besar dalam perjalanan hidup Prof. Maidiawati.“keberhasilan Prof.  Maidiawati bukan hanya sebagai pencapaian pribadi, tetapi juga sebagai cerminan dari komitmen ITP dalam menghasilkan akademisi berkualitas dan berdedikasi ,” ucap Prof. Jafril. Created By Widia/Humas          ...

26 Februari 2024

Tahun ini Institut Teknologi Padang memperingati Dies Natalisnya yang ke 51 tahun, hal ini menandai usia ITP dalam berkiprah di dunia pendidikan Indonesia, khususnya dalam mencetak teknokrat unggul, humanis, dan profesional yang telah tersebar diseluruh tanah air. Mengusung tema “Bertumbuh Akademis, Berkembang Profesional”, Dies Natalis ITP ke 51 untuk berkontribusi melakukan inovasi demi memajukan bangsa dan negara.Rektor ITP, Dr. Ir. H. Hendri Nofrianto. M.T., IPM menegaskan komitmen ITP dalam transformasi pendidikan mendorong terwujudnya Indonesia Emas 2025 dan inovasi dalam Tri Dharma Perguruan Tinggi. Komitmen ini disampaikan Rektor pada puncak peringatan Dies Natalis ITP ke 51 yang digelar pada 21 Februari 2024 bertempat di Aula Gedung D Kampus I ITP.“Saya mengucapkan terima kasih atas kerja sama dan dukungan seluruh unsur dalam mendukung perjalan ITP menjadi lembaga pendidikan yang menjaga dan memajukan standar keunggulan akademik. Hal ini ditandai dengan momentum bersejarah pada peringatan Dies Natalis ITP kali ini, yakni pengukuhan Guru Besar Prof. Dr. Maidawati, ST.M.Eng. IPM, “ ungkap Rektor.Rektor menerangkan sejalan dengan tekad ITP untuk bergerak menuju Good University Governance, berbagai program dan inovasi telah dirancang dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Menapaki kiprah ITP selama 51 tahun, ITP telah menorehkan beragam prestasi dan penghargaan. “Harapannya harmonisasi inovasi dan kreatifitas antara komunitas akademis dengan mitra, menjadi momentum memperkuat sinergi menghadapi tantangan revolusi industri 4.0 dan era disrupsi di Indonesia. Selain itu, sebagai era baru membangun ekosistem pembelajaran yang berkualitas dan adaptif ,” urai Rektor.Sementara itu, Ketua Pengurus Yayasan Pendidikan Teknologi Padang, Ampri Satyawan, S.E., M.M. mengungkapkan kilas balik kiprah ITP dalam usia 51 tahun yang dikemas dengan judul “Perjalanan Tanpa Henti”. Ia menyampaikan tema peringatan Dies Natalis ITP ke 51 menjadi refleksi dari implementasi Tri Dharma Perguruan Tinggi dan Capaian sivitas akademika dalam pengembangan potensi diri dan institusi. Lebih lanjut, Ketua Pengurus YPTP menjelaskan beragam upaya telah dirancang ITP untuk mengukuhkan diri sebagai World Class University seiring dengan perubahan zaman. Pelaksanaan program transformasi digital yang dikembangkan oleh ITP senantiasa tetap mempertahankan nilai-nilai luhur yang membentuk jati diri ITP.“Hari ini merupakan momentum bagi kita semua merumuskan pemaknaan perjalanan tiada henti dalam berbakti di bidang pendidikan untuk negeri. Pengukuhan Prof. Dr. Maidawati, S.T., M.Eng. IPM menjadi bukti, bahwa ITP secara terus menerus berupaya menghadirkan ekosistem akademis dan profesional baik dari aspek pendidikan maupun aspek pengelolaan institusi ,” terang ia. Termasuk mereformulasi komposisi yang ideal untuk hasil penelitian beserta berbagai program pengabdian masyarakat yang tidak saja bermanfaat secara akademik, namun juga bermanfaat utk kehidupan masyarakat yang lebih baik. Sehingga citra ITP tidak hanya unggul secara akademik, tetapi juga unggul di mata para pemangku kepentingan. Kepala LLDikti Wilayah X, Afdalisma, S. H., M.Pd mengatakan momentum Dies Natalis ITP ke 51 ini dapat meningkatkan mutu dan kualitas ITP dan citra positif publik terhadap kampus ITP. ”ITP telah memberikan kontribusi yang sangat berarti dalam pendidikan dan pembangunan masyarakat terutama untuk dunia pendidikan di Provinsi Sumbar. ITP dalam beberapa tahun terakhir juga telah berhasil menorehkan berbagai prestasi baik di bidang akademik dan pengelolaan institusinya ,” tuturnya. Pada kesempatan itu, ia juga menyampaikan selamat dan sukses kepada Prof Maidawati atas pengukuhan dan pencapaian gelar akademik tertinggi sebagai seorang Guru Besar. Menurutnya, Guru Besar sejatinya bukan sekadar gelar, akan tetapi ada peran dan tanggung jawab yang harus dijalankan, khususnya dalam memajukan kehidupan bangsa. ”Semoga pencapaian Guru Besar ini dapat menjadi inspirasi dan motivasi yang lebih besar untuk mewujudkan cita-cita dosen di lingkungan ITP. Dan semoga terus memberikan manfaat dan mengamalkan ilmu pengetahuannya bagi ITP,” tuturnya. Puncak peringatan Dies Natalis ITP ke 51 ditutup dengan pemberian penghargaan tanda kehormatan Lencana Kesetiaan ITP dan penghargaan tanda kehormatan Satyalancana Karya Satya ITP tahun 2024 kepada Dosen dan Karyawan ITP. Created By Widia/Humas       ...

21 Februari 2024

Institut Teknologi Padang kembali melahirkan Guru Besar. Kali ini, dosen dari Program Studi Teknik Sipil, Prof. Dr. Maidawati, S.T., M.Eng. IPM resmi dikukuhkan sebagai Guru Besar ITP pada bidang Struktur Beton Bertulang dan Dinding Masonry. Prosesi pengukuhan diselenggarakan dalam rapat senat luar biasa yang berlangsung Rabu (21/02) di Aula Gedung D Kampus I ITP sebagai puncak peringatan Dies Natalis ITP ke 51. Dalam prosesi pengukuhan, Rektor ITP, Dr. Ir. H. Hendri Nofrianto. M.T., IPM mengungkapkan kebanggaannya kepada Prof. Maidiawati yang berhasil mencapai jabatan akademik tertinggi sebagai seorang dosen. Rektor menyatakan pelantikan Prof. Maidiawati sebagai Guru Besar kedua ITP merupakan momentum yang sangat penting dalam capaian akademik sebuah perguruan tinggi.“Saya mengucapkan selamat dan sukses atas pengukuhan Prof. Maidiawati sebagai Guru Besar, hal ini merupakan capaian luar biasa yang dapat dijadikan teladan yang memberikan motivasi dan inspirasi bagi kita semua. Harapannya dengan pengukuhan ini, Prof. Maidiawati dapat terus berkarya dan memberikan kontribusi yang lebih besar bagi kemajuan pendidikan di Indonesia ,” ungkap Rektor. Sebelum dikukuhkan, Prof. Maidiawati menyampaikan pidato pengukuhan yang berjudul “Model Analitik Dinding Mansory untuk menentukan Indeks Seismik Gedung Beton Bertulang”. Melalui paparan studi kasus dan riset penelitian yang telah dilakukan, Prof. Maidiawati menggarisbawahi asesmen kapasitas seismik untuk gedung eksisting di daerah rawan gempa sangat direkomendasikan. “Kesimpulannya, jika bangunan memiliki nilai kapasitas seismik yang tidak memadai untuk daerah rawan gempa maka direkomendasikan untuk dilakukan perkuatan struktur dengan tujuan mencegah terjadi keruntuhan bangunan dan mencegah terjadinya korban jika terjadi gempa di masa yang akan datang, “ jelas Prof. Maidiawati.Pengukuhan Guru Besar ini ditandai dengan pemasangan kalung kehormatan yang dipasangkan langsung oleh Rektor ITP  yang didampingi oleh Wakil Rektor II, Yusreni Warmi, Dr. Eng. Prosesi pemasangan kalung kehormatan ini juga disaksikan oleh Kepala LLDIKTI Wilayah X, Afdalisma, S. H., M.Pd, jajaran pembina dan pengurus  Yayasan Pendidikan Teknologi Padang. Ketua Yayasasan Pendidikan Teknologi Padang, Ampri Satyawan, S.E., M.M menekankan, Yayasan berkomitmen mendukung pengembangan Sumber Daya Manusia Indonesia yang berkualitas. Ia menambahkan sejumlah kontribusi yang sudah dirancang dan dijalankan ITP merupakan langkah mendukung pembangunan Indonesia yang berkelanjutan. “Pengukuhan Guru Besar Prof. Maidiawati menjadi kado terindah perjalanan ITP dalam usia ke 51 Tahun. Dengan mengintegrasikan pengalaman dan pengetahuan yang mendalam, Guru Besar menjadi tulang punggung dalam menciptakan lingkungan akademis yang dinamis dan memberikan inspirasi bagi generasi mendatang, “ ucap ia.Dalam prosesi pengukuhan Guru Besar kali ini, turut dihadiri oleh keluarga besar, kolega, dan kerabat Prof. Maidiawati. Prosesi pengukuhan Profesor asal Pesisir Selatan ini dibalut dengan rasa kekeluargaan dan suasana yang hangat. Created By Widia/ Humas     ...

21 Februari 2024