Dies Natalis ke 51, ITP Gelorakan Harmonisasi Inovasi Bergerak Menuju World Class University

- 21 Februari 2024

Tahun ini Institut Teknologi Padang memperingati Dies Natalisnya yang ke 51 tahun, hal ini menandai usia ITP dalam berkiprah di dunia pendidikan Indonesia, khususnya dalam mencetak teknokrat unggul, humanis, dan profesional yang telah tersebar diseluruh tanah air. Mengusung tema “Bertumbuh Akademis, Berkembang Profesional”, Dies Natalis ITP ke 51 untuk berkontribusi melakukan inovasi demi memajukan bangsa dan negara.Rektor ITP, Dr. Ir. H. Hendri Nofrianto. M.T., IPM menegaskan komitmen ITP dalam transformasi pendidikan mendorong terwujudnya Indonesia Emas 2025 dan inovasi dalam Tri Dharma Perguruan Tinggi. Komitmen ini disampaikan Rektor pada puncak peringatan Dies Natalis ITP ke 51 yang digelar pada 21 Februari 2024 bertempat di Aula Gedung D Kampus I ITP.“Saya mengucapkan terima kasih atas kerja sama dan dukungan seluruh unsur dalam mendukung perjalan ITP menjadi lembaga pendidikan yang menjaga dan memajukan standar keunggulan akademik. Hal ini ditandai dengan momentum bersejarah pada peringatan Dies Natalis ITP kali ini, yakni pengukuhan Guru Besar Prof. Dr. Maidawati, ST.M.Eng. IPM, “ ungkap Rektor.Rektor menerangkan sejalan dengan tekad ITP untuk bergerak menuju Good University Governance, berbagai program dan inovasi telah dirancang dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Menapaki kiprah ITP selama 51 tahun, ITP telah menorehkan beragam prestasi dan penghargaan. “Harapannya harmonisasi inovasi dan kreatifitas antara komunitas akademis dengan mitra, menjadi momentum memperkuat sinergi menghadapi tantangan revolusi industri 4.0 dan era disrupsi di Indonesia. Selain itu, sebagai era baru membangun ekosistem pembelajaran yang berkualitas dan adaptif ,” urai Rektor.Sementara itu, Ketua Pengurus Yayasan Pendidikan Teknologi Padang, Ampri Satyawan, S.E., M.M. mengungkapkan kilas balik kiprah ITP dalam usia 51 tahun yang dikemas dengan judul “Perjalanan Tanpa Henti”. Ia menyampaikan tema peringatan Dies Natalis ITP ke 51 menjadi refleksi dari implementasi Tri Dharma Perguruan Tinggi dan Capaian sivitas akademika dalam pengembangan potensi diri dan institusi. Lebih lanjut, Ketua Pengurus YPTP menjelaskan beragam upaya telah dirancang ITP untuk mengukuhkan diri sebagai World Class University seiring dengan perubahan zaman. Pelaksanaan program transformasi digital yang dikembangkan oleh ITP senantiasa tetap mempertahankan nilai-nilai luhur yang membentuk jati diri ITP.“Hari ini merupakan momentum bagi kita semua merumuskan pemaknaan perjalanan tiada henti dalam berbakti di bidang pendidikan untuk negeri. Pengukuhan Prof. Dr. Maidawati, S.T., M.Eng. IPM menjadi bukti, bahwa ITP secara terus menerus berupaya menghadirkan ekosistem akademis dan profesional baik dari aspek pendidikan maupun aspek pengelolaan institusi ,” terang ia. Termasuk mereformulasi komposisi yang ideal untuk hasil penelitian beserta berbagai program pengabdian masyarakat yang tidak saja bermanfaat secara akademik, namun juga bermanfaat utk kehidupan masyarakat yang lebih baik. Sehingga citra ITP tidak hanya unggul secara akademik, tetapi juga unggul di mata para pemangku kepentingan. Kepala LLDikti Wilayah X, Afdalisma, S. H., M.Pd mengatakan momentum Dies Natalis ITP ke 51 ini dapat meningkatkan mutu dan kualitas ITP dan citra positif publik terhadap kampus ITP. ”ITP telah memberikan kontribusi yang sangat berarti dalam pendidikan dan pembangunan masyarakat terutama untuk dunia pendidikan di Provinsi Sumbar. ITP dalam beberapa tahun terakhir juga telah berhasil menorehkan berbagai prestasi baik di bidang akademik dan pengelolaan institusinya ,” tuturnya. Pada kesempatan itu, ia juga menyampaikan selamat dan sukses kepada Prof Maidawati atas pengukuhan dan pencapaian gelar akademik tertinggi sebagai seorang Guru Besar. Menurutnya, Guru Besar sejatinya bukan sekadar gelar, akan tetapi ada peran dan tanggung jawab yang harus dijalankan, khususnya dalam memajukan kehidupan bangsa. ”Semoga pencapaian Guru Besar ini dapat menjadi inspirasi dan motivasi yang lebih besar untuk mewujudkan cita-cita dosen di lingkungan ITP. Dan semoga terus memberikan manfaat dan mengamalkan ilmu pengetahuannya bagi ITP,” tuturnya. Puncak peringatan Dies Natalis ITP ke 51 ditutup dengan pemberian penghargaan tanda kehormatan Lencana Kesetiaan ITP dan penghargaan tanda kehormatan Satyalancana Karya Satya ITP tahun 2024 kepada Dosen dan Karyawan ITP. Created By Widia/Humas       ...

Berita Terbaru

Dalam rangka mendorong implementasi Peraturan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi No. 41 Tahun 2021 tentang Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) dan memperluas akses pendidikan tinggi bagi masyarakat. Institut Teknologi Padang menggelar sosialisasi persiapan penyelenggaraan RPL sebagai upaya meningkatkan mutu pendidikan di era digital secara daring melalui Zoom Meeting pada Senin (06/11).Kegiatan sosialisasi ini mengundang dua pemateri untuk membagikan ilmunya seputar RPL dan proses assessment RPL, pemateri pertama adalah Hartoto, S.Pd., M.Pd selaku pengembang Aplikasi Sierra Kemendikbud dan pemateri kedua adalah Dr. Fifti Istiklaili, M.Kes yang merupakan Tim RPL Nasional dari Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen Dikti RI.Pada kesempatan ini, Hartoto, S.Pd., M.Pd menyampaikan materi terkait panduan penggunaan SIERRA yang merupakan sistem informasi RPL yang integratif, SIERRA adalah singkatan dari sistem E-Rekomendasi Rekognisi Pembelajaran Lampau Akademik. Dalam paparannya ia menjelaskan terkait pembuatan akun pengelola SIERRA, pengenalan antarmuka SIERRA, pedoman tata cara melengkapi dokumen RPL, pengajuan pelaksanaan RPL, dan pelaporan pelaksanaan RPL di SIERRA. Lebih lanjut, ia menyampaikan penyelenggaraan RPL bertujuan untuk menumbuhkan budaya belajar dan motivasi untuk melakukan pendidikan dan pelatihan yang berkelanjutan, dan belajar sepanjang hayat. Program RPL menfasilitasi masyarakat untuk melakukan pengakuan atas Capaian Pembelajaran (CP) yang diperoleh melalui pendidikan formal, nonformal, informal, dan pengalaman kerja ke dalam pendidikan formal guna memperluas akses pendidikan sekaligus memperkuat relevansi lulusan.“Garda terdepan dari penyelenggaraan RPL adalah proses asesmen ,” ujar Hartoto.Sesi pemaparan materi dilanjutkan oleh Dr. Fifti Istiklaili, M.Kes dengan menjelaskan terkait proses asesmen dan tata cara penilaian RPL, melalui kegiatan sosialisasi ini seluruh sivitas akademika menyatukan persepsi dan pengetahuan mengenai tata laksana program RPL. Penyelenggaraan sosialisasi RPL ini mengacu pada Keputusan Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan Nomor 162/E/KPT/2022 tentang petunjuk teknis RPL pada perguruan tinggi yang menyelenggarakan pendidikan akademik.Dr. Fifti menerangkan materi terkait penyusunan instrumen Asesmen RPL tipe A, tahapan prosedur asesmen RPL tipe A, dan penyusunan formulir asesmen RPL tipe A. Sasaran dari program RPL adalah minimal telah lulus SMA sederajat, lulusan D1, D2, dan D3 yang telah memiliki pengalaman kerja yang relevan dengan program studi pada pengururan tinggi yang akan ditempuh.“Perolehan SKS dari matakuliah dan pengalaman kerja yang bisa direkognisi dan konversi tidak akan dibebani lagi untuk mengikuti perkuliahan reguler. Kebijakan rekognisi dan konversi nilai calon mahasiswa dilakukan oleh asesor yang kompeten dan memiliki pemahaman terkait dengan CPMK Prodi ,” terang ia.Menurut Dr, Fifti persiapan asesmen mencakup aspek eligibilitas dokumen diantaranya bukti konversi dan rekognisi untuk mahasiswa transfer kredit adalah ijazah dan transkrip nilai. Sedangkan, untuk perolehan kredit membutuhkan ijazah, transkrip nilai, dan portofolio dari pendidikan informal, non-formal, dan pengalaman kerja.Seusai sesi pemaparan dari kedua pemateri, sesi dilanjutkan dengan sesi diskusi yang melibatkan peserta dan kedua pemateri, Hamdi Habdillah, M.Kom selaku moderator memandu dan menfasilitasi sesi diskusi yang berjalan kondusif dan dipenuhi pertanyaan peserta yang partisipatif. Para peserta sosialisasi yang terdiri dari Ketua Prodi dan bagian akademik dilingkungan ITP mengajukan beberapa tanggapan dan pertanyaan kepada kedua pemateri terkait penyelenggaran program RPL.Created By Widia/Humas ...

07 November 2023

Program Studi Teknik Geodesi Institut Teknologi Padang (ITP) mengikuti pelaksanaan Monitoring dan Evaluasi kemajuan Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM) yang diselengarakan oleh Kementerian Pendidikan Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Ditjen Dikti) Tahun Anggaran 2023. Pelaksanaan Monev ini diselenggarakan secara daring melalui platform Zoom Meeting dan luring bertempat di Aula Gedung D Kampus 1 ITP pada Kamis (02/11).Kegiatan Monev PKKM Prodi Teknik Geodesi Tahun Anggaran 2023 dibuka secara resmi oleh Rektor ITP, Dr. Ir. H. Hendri Nofrianto. MT., IPM, ia menyampaikan harapan dan rasa terima kasih kepada Kemendikbudristek RI. Selain itu, dalam kesempatan ini Rektor ITP mengapresiasi kinerja tim pelaksanaan Prodi Teknik Geodesi ITP yang telah bekerja keras dan disiplin dalam menyelenggarakan seluruh rangkaian program dalam rangka hibah PKKM Tahun Anggaran 2023.“Kami mengucapkan terima kasih kepada Kementerian atas kepercayaan yang telah diberikan kepada ITP melalui hibah PKKM selama tiga tahun berturut-turut, program hibah ini memberikan dampak postif bagi pengembangan perguruan tinggi. Harapannya dengan adanya program ini dapat mengakselerasi transformasi pendidikan tinggi dalam ketercapaian indikator kinerja utama (IKU) dan meningkatkan kualitas layanan pendidikan guna memperkuat mutu lulusan sesuai dengan era digitalisasi, “ papar Rektor.Pada kesempatan ini Wakil Rektor I ITP, Firmansyah David, Ph.D menuturkan bahwa sejak 2021 kurikulum pembelajaran ITP selaras dengan program Kampus Merdeka yang diusung oleh Kemendikbudristek RI. Beberapa program telah dirancang termasuk implementasi kurikulum berbasis Outcome Base Education (OBE) yang diintegrasikan pada program PKKM. Hal senada juga disampaikan oleh Dekan Fakultas Teknik ITP, Prof. Maidiawati, S.T., M.Eng ., Dr. Eng., ia menyebutkan ITP telah melakukan implementasi program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) dalam tiga tahun terakhir. meliputi magang industri, student exchange, dan asistensi mengajar dalam kerangka program hibah PKKM guna mewujudkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang kompeten dan berdaya saing.Dalam pembukaan Monev turut dihadiri oleh Wakil Rektor II, Yusreni Warmi, Dr. Eng, Ketua LPMI, Wenda Nofera, M.Sc, Kepala Biro Humas, Kerja Sama, dan Promosi, Anna Syahrani, M. Eng, Kepala PLT ITP, Hamdi Habdillah, M.Kom, dan Tim Task Force PKKM Prodi Teknik Geodesi ITP.Tim Monev dari Ditjen Dikti terdiri dari Prof. Dr. rer.nat. Maria Goretti Marianti Purwanto, Yasmin Chairunisa, SP., MBA, Azhar Syahrir, S.T., M.PMat., dan Riani Sulistiawati melakukan verifikasi untuk mengetahui progress pencapaian program kampus merdeka di ITP. Selain itu, Tim verikator juga mengevaluasi pelaporan anggaran, sistem administrasi, dan penyajian data. Prof. Dr. rer.nat. Maria Goretti Marianti Purwanto mengapresiasi pimpinan ITP yang telah berhasil mengawal penyelenggaraan program hibah PKKM di lingkungan ITP. Dalam paparannya ia menjelaskan program hibah PKKM merupakan program kemendikbukristek RI yang ditujukan untuk menfasilitasi perguruan tinggi dalam melaksanakan kebijakan program Kampus Merdeka.“Saya mengucapkan terima kasih kepada pimpinan dan seluruh sivitas akademika ITP yang telah menyambut kami dengan baik dalam pelaksanaan Monev hari ini. Monev ini merupakan tindak lanjut dari pemberian hibah PKKM Prodi Teknik Geodesi ITP Tahun Anggaran 2023. Pelaksanaan Monev hari ini bertujuan untuk mengevaluasi pelaksanaan program, capaian luaran, indikator kinerja, capaian fisik, dan realisasi dana PKKM Tahun Anggaran 2023 ,” ujar Prof.Maria.Acara dilanjutkan dengan presentasi dari Tim Task Force PKKM Teknik Geodesi ITP terkait pelaksanaan program dan kemajuan tiap-tiap program. Tim Task Force PKKM Teknik Geodesi ITP terdiri dari Fajrin, M.Si selaku Direktur PKKM, Dwi Arini, S.T., M.T, Dwi Marsiska Driptufany, M.Si, Ilham Armi, M.T., Defwaldi, M.Eng, dan Nura’aini Dian Intansari, S.Ak.Dalam sesi presentasi Dwi Arini, S.T., M.T selaku Tim Task Force PKKM dan Ka. Prodi Teknik Geodesi ITP menjelaskan tiga program utama yang menjadi fokus kegiatan yaitu Peninjauan dan Evaluasi Kurikulum Integrasi MBKM 2020 Menuju Kurikulum Outcome-Based Education (OBE) Integrasi MBKM, Pengembangan Metode Pembelajaran Inovatif dan Kolaboratif Berorientasi DUDI, dan Optimalisasi Implementasi MBKM.Pada pelaksanaan Monev ini Tim verifikator mengidentifikasi pencapaian, kendala, dan memberikan masukan serta potensi perbaikan dalam pelaksanaan program PKKM Tahun Anggaran 2023. Kegiatan Monev diakhiri dengan verifikasi pengadaan barang dan dokumen pertanggungjawaban keuangan PKKM Teknik Geodesi ITP oleh Itjen Kemendikbudristek RI.Created By Widia/Humas ...

06 November 2023

Ayo ikuti Distance Learning bertajuk Pengenalan Pengoperasian Pembangkitan Listrik Tenaga Uap Berbasis Simulation. Kegiatan ini adalah bentuk kerjasama PT Pusat Kompetensi & Teknologi Indonesia (PKTI) dengan Institut Teknologi Padang Fakultas Teknik Jurusan Teknik Elektro.⚡Pembicara : Winoto - Instruktur SimGenics Indonesia ⚡Moderator : Heru Surya Dharma      Marketing PT. Pusat Kompetensi & Teknologi IndonesiaJADWAL KEGIATAN🗓  Rabu, 8 November 2023⏰ 10.00 WIBSILAHKAN DAFTAR MELALUI LINKbit.ly/sim-pembangkitMENDAPATKAN :  e-SertifikatINFOMASI KEGIATAN :  08521001539Terima Kasih ...

03 November 2023

Badan Eksekutif Mahasiswa Keluarga Mahasiswa (BEM-KM) bersama seluruh Organisasi kemahasiwaan di lingkungan Institut Teknologi Padang (ITP) terus berkomitmen dalam menggali potensi diri dan meningkatkan prestasi mahasiswa. Salah satu upaya yang dilakukan yaitu dengan menyelenggarakan sosialisasi pentingnya organisasi bagi mahasiswa ITP angkatan Tahun 2023.Sosialisasi ini digelar selama dua hari pada Selasa hingga Rabu, 31 Oktober – 1 November 2023 bertempat di Aula Tertutup Gedung D Kampus I ITP dan Lorong Lantai 2 Gedung Vokasi Kampus II ITP. Kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari pengisian form pendaftaran UKM yang dibagikan pada kegiatan PKKMB ITP beberapa waktu lalu, yang bertujuan untuk memotivasi dan mendorong mahasiswa untuk aktif berorganisasi.Kegiatan sosialisasi dibuka oleh Rektor ITP, Dr. Ir. H. Hendri Nofrianto. M.T., IPM mengajak seluruh mahasiswa angkatan Tahun 2023 untuk turut aktif dalam berbagai kegiatan UKM dan Kemahasiswaan yang ada di ITP. Ia menegaskan pendidikan karakter adalah aspek penting dalam menghadapi tantangan era revolusi industri 4.0, penguatan pendidikan karakter senantiasa beririsan dengan pendidikan akademik guna menciptakan generasi unggul Indonesia.“Mari kita beroganisasi dan berdiskusi guna mengasah kemampuan komunikasi dan kolaborasi mahasiswa. Sebagai langkah dalam mengembangkan kapasitas diri perlu adanya kontribusi aktif mahasiswa untuk mengembangkan kemampuan softskill dan hardskill yang dapat digali lewat UKM yang ada di lingkungan ITP,” ujar Rektor.Rektor ITP menuturkan harapannya bahwa dengan adanya pelaksanaan sosialisasi ini dapat memotivasi mahasiswa untuk turut aktif dalam menciptakan ekosistem kampus yang bermutu dan berkualitas. Rektor menambahkan ITP memberikan ruang seluas-luasnya bagi mahasiswa untuk mengembangkan minat dan bakatnya.“Menjadi dewasa disaat muda adalah soal pengalaman segar yang mengarahkan kita menjadi pionir bermental baja, membakar batas dan menebar kreativitas. Jadilah anak muda yang menyala dan membahana melalui organisasi dan prestasi, “ ucap Rektor.Dalam kesempatan yang sama Kepala Bagian Teknologi Informasi dan Komunikasi ITP, Afif Zirwan, M.Kom menjelaskan tentang sistem penilaian aktivitas ekstrakurikuler mahasiswa berbasis digital, sebagai bentuk pengakuan prestasi pengembangan kegiatan dalam proses penilaian non akademik mahasiswa dengan beban kegiatan yang dinyatakan dalam nilai Satuan Kredit Kegiatan (SKK).Lebih lanjut, ia menyebutkan kemampuan softskill adalah modal bagi generasi muda untuk meningkatkan kualitas dirinya, menambah wawasan, dan jejaring relasi yang membantu mahasiswa dalam menghadapi tantangan perkembangan zaman. Ia berharap mahasiswa dapat terus mengeksplor dan merancang masa depan mereka selama berkuliah di ITP.“Mahasiswa harus menanamkan pola fikir untuk menjadi mahasiswa yang berprestasi dibidang akademik, keren dalam berorganisasi, berkarakter positif, dan terampil. Mari kita ramaikan ITP dengan kegiatan yang positif dan iklim pendidikan yang berprestasi dan berkualitas, “ tutup ia.Pada rangkaian sosialisasi hari kedua diisi dengan penyampaian motivasi yang disampaikan oleh Dr. Herix Sonata, MS., M.Si selaku Ketua Program Studi Teknik Lingkungan ITP. Pada setiap akhir sesi sosialisasi, mahasiswa berkesempatan untuk sesi tanya jawab dan diskusi dengan masing-masing pemateri.Created By Widia/Humas ...

02 November 2023

Rektor Institut Teknologi Padang (ITP), Dr. Ir. H. Hendri Nofrianto. M.T., IPM, didampingi oleh Kepala Humas, Kerja Sama, dan Promosi ITP, Anna Syahrani, M.Eng, menerima kunjungan Tim Komisi Informasi Sumatera Barat pada Rabu (01/11), diruang rapat pimpinan Kampus 1 ITP. Kunjungan Tim KI Sumbar yang dipimpin oleh Wakil Ketua KI Sumbar, Arif Yumardi, S.T., bersama Reza Rezki Herlinda, S.E selaku Asisten Ahli KI Sumbar serta tiga orang tim pendamping adalah dalam rangka monitoring, evaluasi, dan verifikasi faktual terhadap penyelenggaraan keterbukaan informasi publik yang dilaksanakan oleh Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) ITP.Rektor ITP menuturkan layanan informasi publik yang dilakukan ITP merupakan wujud dari komitmen ITP dalam menyelenggarakan pengelolaan perguruan tinggi yang transparan dan akuntabel. Ia menjelaskan ITP terus melakukan berbagai inovasi dan kolaborasi dalam mendukung keterbukaan akses informasi selaras dengan perkembangan era digitalisasi saat ini.“Kami menyampaikan apresiasi atas kehadiran Komisi Informasi Sumbar di ITP dalam rangka monitoring dan verifikasi faktual layanan informasi publik ITP. Harapannya dengan adanya kegiatan visitasi ini menjadi dorongan semangat bagi ITP untuk senantiasa meningkatkan pelayanan dan penyajian informasi publik kepada masyarakat, “ ujar Rektor ITP.Wakil Ketua KI Sumbar, Arif Yumardi, S.T. mengatakan kegiatan visitasi Tim KI Sumbar merupakan bagian dari amanat Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang keterbukaan Informasi Publik. Ia menyebutkan penting bagi seluruh Badan Publik untuk memberikan keterbukaan informasi kepada publik, hal ini bertujuan untuk mewujudkan good governance dan meningkatkan partisipasi publik.Menurut Wakil Ketua KI Sumbar, sebagai Badan Publik yang berperan dalam mencerdaskan bangsa ITP telah meningkatkan kualitas layanan informasi publik dan sistem informasi publiknya dengan baik. Dalam paparannya, ia menerangkan komitmen ITP dalam keterbukaan informasi publik terus meningkat tiap tahunnya, mulai dari sarana, prasarana, informasi, serta media penyajian informasi.Dalam kesempatan ini Tim KI Sumbar melakukan verifikasi faktual dan mengidentifikasi instrumen, data, dan informasi pendukung layanan keterbukaan informasi publik ITP. Reza Rezki Herlinda, S.E selaku Asisten Ahli KI Sumbar memberikan arahan, masukan, dan monitoring bagi penyelenggaraan layanan informasi publik ITP yang bermutu dan berkualitas.Anna Syahrani, M.Eng selaku Ka. Biro Humas, Kerja Sama, dan Promosi ITP menjelaskan peningkatan kapasitas Tim PPID dan petugas informasi ITP terus dilakukan guna memberikan layanan terbaik bagi seluruh sivitas akademika ITP dan masyarakat. Berbagai aktivitas dilakukan secara rutin, di antaranya adalah upgrading tim PPID dan petugas informasi ITP, serta revitalisasi media penyajian keterbukaan informasi publik.“Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkompeten dengan dukungan teknologi informasi mendukung penyelenggaraan layanan informasi unggul, “ ujar Ka. Biro Humas, Kerja Sama, dan Promosi ITP.Created By Widia/Humas ...

01 November 2023