ITP menggelar Sosialisasi Kegiatan Kemahasiswaan dan Open Sharing Discussion Kegiatan Mahasiswa

Aspek kemahasiswaan saat ini merupakan merupakan aspek yang sangat penting. Dewasa ini mahasiswa dituntut untuk terus berkarya dan berinovasi, segala bentuk kegiatan yang diselenggarakan oleh mahasiswa merupakan kegiatan yang memiliki nilai akademik dan menunjang kemajuan institusi. Menyadari pentingnya hal ini  Institut Teknologi Padang (ITP) melalui bagian BIKMA dan Pusat Karir menyelenggarakan Sosialisasi Kegiatan Kemahasiswaan dan Open Sharing Discussion Kegiatan Mahasiswa. Acara Sosialisasi Kegiatan Kemahasiswaan dan Open Sharing Discussion Kegiatan Mahasiswa diselengarakan selama dua hari berturut-turut. Pada hari pertama, Senin (06/03) terdapat dua sesi. Sesi pertama diselenggarakan di Kampus 2 ITP bersama mahasiswa Vokasi  dan Prodi Teknik Geodesi Selanjutnya pada sesi kedua kegiatan diselenggarakan di Aula Gedung D Kampus 1 ITP  bersama mahasiswa Teknik Mesin, Teknik elektro, dan Teknik informatika. Pada hari kedua, Selasa (07/03) kegiatan dilaksanakan bersama dengan mahasiswa Teknik Sipil dan Teknik Lingkungan.Pada acara ini turut hadir Rektor ITP, Dr. Ir. Hendri Nofrianto, M.T dan Wakil Rektor 1 bidang akademik dan kemahasiswaan,  Firmansyah David, Ph.D sebagai narasumber. Turut hadir Dekan Fakultas Vokasi dan seluruh Ketua Program Studi dalam rangka memotivasi mahasiswa untuk berperan aktif dan meningkatkan soft skill mahasiswa. Acara dibuka dengan Sosialisasi Kegiatan Kemahasiswaan oleh Wakil Rektor 1 bidang akademik dan kemahasiswaan,  Firmansyah David, Ph.D. Ia  mengatakan Kegiatan kemahasiswaan itu legal, BEM dan organisasi dibawah nya meliputi UKM dan Himpunan  Mahasiswa merupakan struktur yang valid. Ini merupakan amanah dari DIKTI bahwa seluruh kegiatan kemahasiswaan termasuk dalam penilaian kinerja Perguruan Tinggi. "Kegiatan Kemahasiswaan merupakan bagian dari program Pembelajaran dalam Kampus Merdeka. Program ini memberikan tantangan dan kesempatan untuk pengembangan kreativitas, kapasitas, kepribadian, dan kebutuhan mahasiswa, serta mengembangkan kemandirian dalam mencari dan menemukan pengetahuan melalui kenyataan dan dinamika lapangan ," kata Firman. Lebih lanjut Firman mengatakan, kemenristek dikti juga menyelenggarakan beberapa program yang bertujuan menumbuhkembangkan inovasi dan kreativitas mahasiswa. Diantaranya adalah Program Kreativitas Mahasiswa  (PKM) dan Program Penguatan Kapasitas Organisasi Kemahasiswaan (PPK Ormawa), kedua program ini merupakan program hibah pendanaan dikti yang dapat mendorong mahasiswa berpartisipasi untuk menuangkan ide-ide kreatifnya sesuai minat dan bakatnya. Selanjutnya Firman juga menjelaskan  pihaknya akan menjalankan skema penilaian bagi seluruh kegiatan kemahasiswaan. Skema ini akan menjadi kriteria penilaian bagi mahasiswa yang diatur dalam skema Sistem Penilaian Aktivitas Ekstrakurikuler (SPAE). Kedepannya SPAE ini akan diberikan sebagai berkas pendampingan ijazah yang dapat membantu mahasiswa dalam mencari pekerjaan. Acara dilanjutkan dengan Open Sharing Discussion Kegiatan Mahasiswa bersama Rektor ITP, Dr. Ir. Hendri Nofrianto, M.T, ia menegaskan bahwa dunia akademik dan non akademik mahasiswa perlu dipadukan. Seluruh kegiatan Kemahahasiswaan harus memiliki nilai akademis yang dapat menunjang softskill  serta secara tidak langsung dapat membantu meningkatkan prestasi dan kualitas institusi. “Peran aktif mahasiswa sangat dibutuhkan saat ini bukan hanya bagi institusi tetapi juga bagi mahasiswa itu sendiri. Mahasiswa perlu meningkatkan kualitas diri tidak hanya kualitas kemampuan hardskill tetapi juga kualitas kemampuan softskillnya. Perlu adanya inovasi dan kreatifitas dari mahasiswa yang selaras dengan nilai-nilai akademik, “ jelas Rektor. Rektor mewakili pimpinan juga menyampaikan bahwa ITP akan membantu mahasiswa dalam  mengarahkan potensi-potensi yang dimiliki. Ia menjelaskan institusi baik BEM, UKM, dan Himpunan juga perlu berbenah diri, memperbaiki pola fikir dan menyamakan presepsi dan tujuan demi kesejahteraan bersama. Ia menambahkan untuk saat ini dana di kemahasiswaan itu sudah ada yang sifatnya stimulus, namun perlu proposal-proposal yang berkualitas dan yang bermanfaat bagi institusi dan mahasiswa yang akan dibantu pendanaannya. “Proposal yang akan didanai adalah proposal yang memiliki kualitas yang baik, kriteria baik disini yaitu baik secara penulisan dan baik secara target maupun luaran yang akan dicapai. Harapannya proposal yang akan diajukan memiliki kompetensi ide yang kreatif, inovatif dan berdaya guna. Mahasiswa dapat termotivasi dan memiliki keinginan kuat untuk mengukir prestasi sesuai bidang masing-masing. Prestasi-prestasi yang dicapai mahasiswa tentu akan berpengaruh pada citra positif dan capaian kinerja istitusi. Oleh sebab itu, setiap potensi dan peluang prestasi bidang kemahasiswaan pasti akan didorong dan disupport oleh institusi,” ujar Rektor. Dalam kegiatan ini antusias mahasiswa saat bertanya sangat tinggi, beragam pertanyaan muncul terkait dengan seluruh kegiatan di ITP baik yang bersifat akademik dan non akademik. Dalam hal ini Rektor menjawab seluruh pertanyaan mahasiswa dan mengarahkan mahasiswa untuk ikut terlibat dalam peningkatan kualitas dan prestasi kampus. Beberapa poin pun turut disampaikan rektor terkait evaluasi dan rencana yang akan disusun kedepannya dalam pengembangan prestasi mahasiswa. “Dalam kesempatan ini saya menantang seluruh Organisasi Kemahasiswaan yang berada di Lingkungan ITP untuk saling berkolaborasi dan bekerja sama dengan institusi dan sesamanya untuk mengangkat kegiatan yang bernilai positif. Targetnya sebelum puasa proposal sudah diberikan kepada bagian BIKMA dan Pusat Karir sehingga bisa direview, sehingga nanti setelah lebaran harapannya kita dapat mengangkatkan beragam kejuaraan baik yang diselenggarakan oleh UKM maupun oleh Himpunan Mahasiswa yang didampingi oleh BEM dan MPM sebagai payung besar organisasinya,” tutup Rektor.   Created By Widia/Humas ...
06 Maret 2023 #agenda #kegiatan #mahasiswa-baru #spmb

Institut Teknologi Padang Mengadakan Pendampingan Pengunggahan Proposal Program Kreativitas Mahasiswa

Institut Teknologi Padang (ITP) melakukan berbagai hal untuk meningkatkan inovasi dan kreativitas mahasiswa sebagai bagian dari komitmen dari  visi World Class University salah satunya adalah turut serta dalam Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) yang diselenggarakan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Ditjen Diktiristek) Tahun 2023.  Salah satu bentuk dukungan yang diberikan ITP adalah menggelar pendampingan  untuk proses unggah proposal PKM di Aula Gedung D Kampus I ITP pada 03 Maret 2023. Upaya menumbuhkan kreativitas dan inovasi mahasiswa merupakan bagian peningkatan soft skill dan kompetensi mahasiswa Indonesia yang sejalan dengan program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) dalam membentuk karakter dan keterampilan berpikir serta bertindak mahasiswa.  Sebagai salah satu Perguruan Tinggi yang berpartisipasi ITP  memberikan respon positif baik dari kalangan mahasiswa maupun Pimpinan Perguruan Tinggi. Ditemui secara langsung, Saiyidinal Fikri, M.T.  menyampaikan apabila tahun ini, PKM-K masih menjadi primadona pilihan Mahasiswa ITP “ Minat Mahasiswa terhadap kewirausahaan sangat tinggi. Adanya program ini tentu akan semakin meningkatkan potensi dan jiwa kewirausahaan bagi mahasiswa," ungkap Kepala Biro BIKMA dan Pusat Karir ITP. Fikri menambahkan harapannya tahun ini tentunya proposal yang telah diupload bisa lolos seleksi Kemenristek-Dikti dan mendapatkan hibah pendanaan. Sehingga hal tersebut nantinya akan mampu memacu Mahasiswa aktif berpartisipasi, serta nantinya mampu menularkan ilmu dan pengalamannya kepada Mahasiswa lainnya tambahnya. Salah satu mahasiswa yang mengikuti program ini adalah Roid Pratama, ia mengungkapkan bahwa PKM memiliki peran penting dalam meningkatkan kreativitas dan kemandirian mahasiswa dalam mencari ilmu. Selain itu menurut Roid PKM memberikan wawasasan dan pengalaman baru dalam mengerjakan sebuah kegiatan atau proyek. “Hal ini dikarenakan dalam proses pengerjaan PKM mahasiswa dituntut untuk menjadi pribadi yang mampu berfikir  kreatif dan menjunjung tinggi nilai kerjasama, kepedulian, kerja keras. Manfaat lain yang dapat kami rasakan adalah mengasah kemampuan komunikasi baik itu komunikasi antar sesama tim, maupun komunikasi kepada dosen pembimbing,"  jelas Roid. Dengan judul "Kulit Durian Terinovasi" yang masuk dalam bidang PKM-K, Roid menyampaikan idenya berawal dari pemilihan tema limbah, sehingga ia bersama teman-teman memiliki ide untuk mengolah limbah kulit durian menjadi suatu produk berupa keripik. Roid bersama rekan timnya Gina dan Zukri menyampaikan harapannya untuk bisa lulus hingga PIMNAS dan nantinya produk yang mereka hasilkan bisa diproduksi dan dinikmati masyarakat. Peran penting PKM juga dirasakan oleh Decky seprianto, mahasiswa Jurusan Teknik Mesin dengan judul PKM adalah BTS (Bicycle Trun Signal) Solusi Kelompok Aman Bersepeda di Jalan Raya Dengan Light Emitting Diode yang merupakan kategori PKM bidang PKM- Karsa Cipta. “Menurut saya PKM adalah wadah mahasiswa dalam memberikan solusi yang terbaik untuk kemajuan Indonesia terutama di bidang teknologi.  Selain itu PKM juga mengasah kemampuan menulis mahasiswa untuk menuangkan ide-idenya agar dapat menghasilkan produk yang dapat dimanfaatkan bagi masyarakat luas,” ujar Decky. Lebih lanjut Angga Armansyah rekan satu tim Decky menyampaikan bahwa program PKM ini dapat mengasah kedisiplinan mahasiswa dalam mengerjakan sebuah kegiatan. Pada akhir wawancara Angga menyampaikan harapan agar kedepannya program PKM ini terus berjalan dan dapat menampung lebih banyak lagi kreativitas dan karya mahasiswa.     Created By Widia/Humas ...
03 Maret 2023 #kegiatan #mahasiswa #mahasiswa-baru

Teknik Lingkungan ITP Sosialisasi Peduli Sungai

Program Studi Teknik Lingkungan ITP sarjana, melaksanakan kegiatan Sosialisasi Peduli Sungai Batang Arau Padang. Sosialisasi ini ditujukan kepada sekolah-sekolah yang ada di sepanjang bantaran sungai. Kegiatan yang berlangsung pada Sabtu, 29 Oktober 2022 ini, terlaksana atas prakarsa berbagai pihak, diantaranya,  German Cooperation, Deutsche Gesellschaft für Internationale Zusammenarbeit (GIZ) GmbH Jerman, Stadt Hildesheim Jerman, Pemerintah Kota Padang, Arbeitkreis Padang, dan pastinya Teknik Lingkungan ITP.Penelitian yang dilakukan oleh Tim ekspedisi Sungai Nusantara dan Walhi Sumbar terhadap Sungai Batang Arau pada tanggal 5 Mei 2022 lalu telah menemukan 410 mikroplastik per 100 liter air sungai. Sungai-sungai yang tercemar oleh mikroplastik dapat mengakibatkan ikan-ikan dan hewan perairan lainnya juga mengandung mikroplastik. Ikan dan hewan yang mengandung zat pencemar jika dikonsumsi oleh manusia dapat mengakibatkan kanker. Michell Rohmann, Expert lingkungan dari GIZ Jerman dan Stadt Hildesheim, dalam kunjungan ke ITP menyampaikan bahwa, Masalah sampah plastik di Kota Padang sangat mengkhawatirkan. Banyak masyarakat yang belum sadar akan bahaya yang dilakukan ketika membuang sampah terutama plastik secara sembarangan. Dan juga, penggunaan plastik yang sangat tinggi di Kota Padang. Pengunaan plastik di benda sehari sehari, agar sudah mulai dikurangi dan kalau bisa tidak digunakan lagi atau disubtitusi dengan bahan yang ramah lingkungan.Kandungan mikroplastik di Sungai Batang Arau disebabkan terjadinya penguraian sampah plastik yang dibuang oleh masyarakat. Masyarakat sudah terbiasa membuang sampah ke sungai tanpa menyadari dampak yang diakibatkan. Sampah plastik yang dibuang ke sungai juga membahayakan ekosistem laut. Banyak ikan-ikan mati karena memakan plastik tersebut. Sungai Batang Harau merupakan hilirisasi di sungai yang ada di Hulu. Akitiftas pembuangan sampah baik yang dimulai dari hulu dan nanti di hilir, membuat sampah tertumpuk di akhir.Pemerintah Kota Padang harus mulai melihat ini sebagai salah satu masalah yang harus dibenahi. Jika dibiarkan secara terus-menerus, bukan hanya kualitas sungai, kualitas lingkungan juga akan berkurang, dan akan berdampak keberbagai aspek kehidupan lainnya. Harus ada tindak lanjut nyata terhadap kondisi lingkungan dalam hal ini baik dari penggunaan plastik, hingga pengolahan sampah plastik. Pada sosialisasi ini juga diberikan simulasi tentang mengembalikan fungsi sungai, dan juga simulasi tentang pengurangan penggunaan Kantong Plastik. Menurut Dr. Herix Sonata, M.Si, salah satu yang juga jadi masalah lingkungan yang ada di Kota Padang, adalah sampah yang tidak terolah. Sampah akan menjadi tidak terkendali jika tidak ada kesadaran dari masyarakat. Sampah yang sudah tertumpuk sebenernya bisa dimanfaatkan untuk beberapa hal, seperti penggunaan untuk EcoBrick, namun masih banyak yang belum tahu bahwa sampah bisa diolah menjadi hal-hal yang bermanfaat kembali kepada masyarakat. Salah satu pemilihan siswa sekolah untuk sosialiasi ini adalah karena siswa merupakan umur yang bisa kita bentuk, baik pengertian dan pemahaman, terkait bahaya sampah plastik, dan pengaruhnya kepada kehidupan. Admi Landri Schluter salah satu tim dari GIZ menyampaikan, sudah saatnya kita agar kita lebih peduli terhadap lingkungan sendiri. karena kita sendiri yang akan menggunakan alam yang ada disekitar kita. Masalah lingkungan bukan masalah yang bisa diselesaikan oleh salah satu pihak saja. Semua elemen masyarakat, dan juga pemerintah kota padang dan juga instansi terkait lainnya, haris bersinergi, bekerja sama dalam mennyelesaikan masalah ini.Yuk! Rawat dan jaga alam !Kamu bisa mulai dengan langkah pengurangan penggunaan terhadap penggunaan plastik. ...
02 November 2022 #DIKTI #Akademik #fakultas-teknik #kegiatan

BAN-PT Lakukan Surveilen Asesmen Lapangan pada 2 Program Studi Sarjana Terapan ITP

Institut Teknologi Padang – Dalam rangka peningkatan terhadap kualitas Program Studi yang ada di lingkungan Institut Teknologi Padang, telah dilaksanakan surveilen asesmen lapangan pada transformasi Program Studi Teknik Sipil Diploma III menjadi Sarjana Terapan Rekayasa Konstruksi Bangunan Gedung oleh BAN-PT Republik Indonesia, Rabu (3/8/2022).Sejalan dengan hal ini, Program Studi Sarjana Terapan Rekayasa Instalasi Listrik juga melakukan surveilen asesmen lapangan untuk transformasi dari yang sebelumnya Program Studi Teknologi Listrik Diploma III. Asesmen dilakukan guna meninjau fasilitas pembelajaran khususnya bagian laboratorium.Sebelumnya, kegiatan diawali dengan kunjungan ke Kampus II ITP Fakultas Vokasi di kawasan By Pass Padang, dilanjutkan pelaksanaan asesmen ke Kampus I ITP di Jalan Gajah Mada Kandis Nanggalo. Pelaksanaan asesmen dibuka oleh Rektor ITP, Dr. Ir. Hendri Nofrianto, M.T. dilanjutkan dengan pembukaan dari DE BAN-PT, Prof. H. Johni Najwan, Ph.D. Setelahnya pemaparan terkait realisasi pengembangan dari transformasi kedua program tersebut diatas oleh Dekan Fakultas Vokasi, Ir. Mulyati, M.T.Tim yang hadir dari BAN-PT yakni Prof. H. Johni Najwan, Ph.D. selaku anggota DE BAN-PT, 4 orang asesor Dr. Drs. Ir. Afrizal Nursin, M.T.,CM., B.Sc., Prof. Dr. Ir. Indratmo, M.Sc., Carlos, S.T., M.T., Fitri Yuli Zulkifli, S.T., M.Sc., Dr., Prof.IPM, 1 orang staf BAN-PT Muhammad Erpasoleh, 2 orang Staf Vokasi Bakhtiar dan Sri Wahyuni.Sementara itu, selain dari Rektor ITP, kegiatan ini juga dihadiri oleh Ketua Yayasan Pendidikan Teknologi Padang, Drs. H. Zulfa Eff Uli Ras, M.Pd., Wakil Rektor I, Firmansyah David, Ph.D., Wakil Rektor II, Yusreni Warmi, Dr.Eng., Dekan Fakultas Vokasi, Ir. Mulyati, M.T., Ketua Program Studi Teknologi Rekayasa Konstruksi Bangunan Gedung, Misbah, M.T., Ketua Program Studi Teknologi Rekayasa Instalasi Listrik, Asnal Effendi, M.T., dan dosen dari program studi terkait. (nad/humas) ...
04 Agustus 2022 #kegiatan

ITP Seleksi Ketat Penerima Beasiswa KIP Kuliah

Institut Teknologi Padang – Institut Teknologi Padang melaksanakan seleksi verifikasi dan wawancara bagi mahasiswa calon penerima KIP Kuliah yang sudah dinyatakan lolos pada 20 Juli 2022 lalu. Kegiatan yang berlangsung di Aula Kampus I Institut Teknologi Padang ini diselenggarakan selama tiga hari dimulai dari tanggal 25 hingga 27 Juli 2022. Ketua Pelaksana Wawancara KIP Kuliah ITP, Saiyidinal Fikri, M.T. mengatakan interviewer merupakan dosen dari program studi terkait, serta beberapa tim dari Biro Layanan Terpadu ITP. “Hari ini kita mulai wawancara KIP Kuliah menggunakan kriteria penilaian yang tersedia. Hasil wawancara akan dibawa ke rapat pleno sehingga peserta yang dinyatakan lolos sesuai dengan kemampuan dan data-data yang ada,” jelasnya. Fikri menambahkan, program beasiswa ini sudah dibuka oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) sejak Februari lalu. “Dari kuota yang telah ditetapkan oleh LLDIKTI Wilayah X sebanyak 53 orang, kita sudah lakukan seleksi administrasi terhadap 533 pendaftar, kini tersisa 187 orang calon penerima program beasiswa yang telah selesai mengikuti seleksi wawancara dalam 3 hari ini. Kita menerapkan seleksi yang cukup ketat dalam penerima KIP Kuliah tahun ini”, ujarnya.KIP Kuliah adalah bantuan biaya pendidikan dari pemerintah bagi lulusan SMA/sederajat yang memiliki potensi akademik baik, tetapi memiliki keterbatasan ekonomi. Proses verifikasi dan wawancara dilakukan untuk memastikan mahasiswa yang mengajukan KIP Kuliah atau yang sebelumnya dikenal dengan nama bidikmisi, benar-benar berhak mendapatkan bantuan KIP Kuliah. Fikri juga mengimbau kepada peserta yang belum lulus seleksi agar tidak berhenti sampai disini, karena masih banyak jalur masuk yang disediakan ITP, diantaranya Jalur Reguler, Jalur Mitra, dan Jalur Beasiswa Yayasan. (nad/humas) ...
27 Juli 2022 #agenda #kegiatan #mahasiswa