Dosen ITP Ungkap Alasan Runtuhnya Rumah Saat Gempa

Institut Teknologi Padang, Indonesia memiliki aktivitas seismik berisiko tinggi. Tetapi, lebih dari 80 persen bangunan rumah masyarakat di Indonesia menggunakan dinding bata dengan kualitas rendah. 

"Padahal, dinding bata merupakan struktur bangunan yang tidak berkinerja baik ketika mengalami beban seismik," ujar Kepala Prodi Teknik Sipil Institut Teknologi Padang (ITP) Muhammad Ridwan, Dr. Eng saat menyampaikan orasi ilmiah pada acara rapat senat terbuka di ITP, Jumat (21/2/2020).

Kondisi tersebut, kata Ridwan, diperparah oleh produksi batu bata tanah liat di berbagai wilayah di Indonesia yang masih secara tradisional dan kebanyakan tidak memenuhi standar. Alhasil, kualitas bata pun beragam di berbagai wilayah di Indonesia.

"Rumah-rumah banyak yang runtuh saat terjadi gempa," ujarnya. 

Ridwan menjelaskan bahwa rumah yang runtuh tersebut juga disebabkan karena dibangun dengan tidak benar. Beberapa tukang dalam bekerja memiliki pendidikan formal yang relatif tidak memadai. Mereka hanya memperoleh keterampilan mereka dari bimbingan mandor atau atas pengalaman sendiri. Hal ini mengakibatkan rumah rawan rusak karena gempa.

Padahal, kata Ridwan, bangunan di negara-negara maju seperti Singapura, Jepang, Taiwan, Selandia Baru, dan Korea Selatan, sudah tidak menggunakan batu bata lagi. 

"Saya sudah tiga tahun di Jepang. Tidak satu pun rumah yang terlihat pakai bata lagi. Ada bata hanya untuk pagar," ujarnya. 

Ridwan menjelaskan bahwa bata Indonesia memiliki kualitas paling rendah dibandingkan negara berkembang lainnya. Di sisi lain, kebijakan menghilangkan bata sebagai bahan utama bangunan belum mungkin untuk diwujudkan. 

"Sebab bisa menghilangkan industri rakyat," ujarnya.

Oleh karena itu, kata Ridwan, perlu upaya yang dilakukan pemerintah bersama masyarakat dalam meningkatkan kualitas bata di berbagai daerah di Indonesia. 

Upaya tersebut seperti peningkatan kualitas material, proses pembuatan, dan pembakaran. 

Dia juga meminta pemerintah untuk melakukan pembinaan kepada industri batu bata yang ada. Selain itu, Ridwan juga berharap agar masyarakat tidak menggunakan batu bata sebagai bahan utama dalam pendirian bangunan jika berada di zona rawan gempa.

"Perlu peningkatan regulasi dan standar yang berlaku yang sesuai dengan wilayah di Indonesia," pungkasnya.

 

Komentar

Tulis Komentar

AKREDITASI
B