Dies Natalis ke-47, ITP Gelar Rapat Senat Terbuka

Dies Natalis ITP Ke-47

Institut Teknologi Padang, 

Institut Teknologi Padang (ITP) menggelar rapat senat terbuka di Lantai 2 Aula ITP, Jumat (21/2/2020). Acara tersebut diadakan dalam rangka dies natalis yang ke-47 perguruan tinggi tersebut.

Dibuka secara resmi oleh Rektor ITP Ir. Hendri Nofrianto, MT acara dihadiri oleh Pemerintah Kabupaten Tanah Datar, Pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan, Kepala LLDIKTI Wilayah X, Ketua Pengurus Yayasan Pendidikan Teknologi Padang (YPTP), serta civitas akademika ITP. 

Ketua Pengurus YPTP Drs. H. Zulfa Eff Uli Ras, M.Pd dalam sambutannya mengatakan bahwa sejarah berdirinya ITP bermula dari Kursus Ahli Teknik (KAT) yang didirikan pada November 1972. 

"KAT ini sebagai embrio yang hanya berumur empat bulan dan kemudian pada 21 Februari 1973 lahirlah sesosok bayi yang diberi nama Akademi Teknik Padang (ATP)," ujarnya. 

Enam belas tahun kemudian, ATP lalu berubah menjadi Sekolah Tinggi Teknik Padang (STTP). Kemudian, di usianya ke-30 tahun, tepatnya pada 7 Juni 2002 berkembang menjadi Institut Teknologi Padang (ITP).

Dalam 47 tahun usianya, ITP telah dipimpin oleh delapan orang, mulai dari Yusuf Aziz (alm) hingga Hendri Nofrianto. 

Zulfa menjelaskan bahwa sesuai dengan road map ITP 2020-2040, ITP mencanangkan visi yaitu Menuju World Class University 2040. Untuk mewujudkan visi tersebut, road map tersebut telah disusun menjadi 4 milestone.

Milestone pertama yaitu efficiency-driffen university (2020-2024) diharapkan seluruh manajemen telah terintegrasi dan efektif dalam pengambilan keputusan melalui sistem terkomputerisasi. Milestone kedua yaitu research-based university (2025-2029) di mana pada masa ini ITP diharapkan menjadi perguruan tinggi yang berbasis riset. 

Kemudian, milestone ketiga (2030-2034) yaitu entrepreneurial university di mana pada saat itu ITP sudah harus mampu mengomersialkan hasil-hasil penelitian. Sementara itu, pada milestone keempat (2035-2040) yaitu world class university di mana ITP telah dalam kondisi international outlook.

"Langkah untuk mewujudkan visi Menuju World Class University 2040 secara bertahap dan terurai telah dituangkan dalam Renstra ITP 2020-2024 dan dikembangkan oleh Rektor dalam bentuk Kerangka Program Kerja Rektor 2020-2024, kemudian dijabarkan dan diperinci dalam program kerja tahunan," ujar Zulfa. 

Lebih lanjut, Zulfa mengatakan bahwa untuk saat ini ada beberapa langkah yang telah dilakukan ITP untuk memajukan lembaga ini agar bisa menjadi perguruan tinggi bertaraf internasional seperti peningkatan kualifikasi dosen, meningkatnya klaster penelitian menjadi tingkat madya, membangun kantor dan fasilitas untuk pelayanan terpadu.

"Untuk mendukung perubahan, saat ini, sedang dibangun kampus 2 ITP Air Pacah khusus untuk Fakultas Vokasi di atas tanah seluas 1,5 hektar mulai awal Maret 2020 dibangun gedung lima lantai. Insyaallah bersamaan dengan itu juga dibangun rusunawa tiga lantai yang merupakan bantuan dari Kementerian PUPR," ujarnya. 

Terkait visi ITP menjadi World Class University pada 2040, Rektor ITP Hendri Nofrianto menjelaskan bahwa hal tersebut sebagai titik tolak ITP untuk bangkit menempuh masa depan. Hal yang perlu ditanamkan yaitu penguatan kompetensi. "Tanpa harus kehilangan karakter, hari ini kami menandatangani MoU dengan dua bupati untuk mengembangkan penelitian untuk mengembang nagari. Hari ini kami sampaikan di forum ini bahwa ITP adalah mitra nagari," ujarnya. 

Kepala LLDIKTI Wilayah X Herri dalam sambutannya mengucapkan selamat kepada ITP atas hari jadinya yang ke-47. "Kami sebagai pembina bangga atas pencapaian ITP," ujarnya. Meski demikian, dia tetap meminta ITP untuk terus berbenah. Hal ini mengingat tantangan ke depan yang semakin berkembang. 

 

Komentar

Tulis Komentar

AKREDITASI
B